Breaking News

Suyatno: Riset Tak Berdaya Saing Hanya Tumpukan Kertas

Prof Dr Suyatno, MPd (Dok UM Metro/SM)

 

Seminar Nasional Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (SNPPM) UM Metro hadirkan dua narasumber yang konsen di bidangnya. Acara bertempat di aula gedung Hubungan Internasional.

Keduanya ialah Rektor Universitas Muhammadiyah Bandung sekaligus Bendahara Umum PP Muhammadiyah Prof Dr Suyatno, MPd, dan Direktur Pascasarjana UM Metro Dr Agus Sutanto, MSi. Acara seminar dimoderotori oleh Dr Achyani, MSi, dosen dan wakil Direktur Pascasarjana UM Metro.

Dalam pemaparan materi, Suyatno menyinggung banyak hal tentang penelitian yang semestinya dilakukan di perguruan tinggi. Bahkan menurutnya, jika perguruan tinggi memiliki produk yang bagus dari hasil riset, maka perguruan tinggi tersebut akan memiliki daya saing.

“Kalau kita melakukan riset berarti kita harus mengeluarkan produk berdaya saing, misal di Lampung ada kopi lampung, coba diriset, mampu tidak mengalahkan produk lain, kalo tidak berdaya saing berarti riset kita masih hanya tumpukan kertas,” ujarnya, Rabu (13/11).

Meski begitu, Prof. Suyatno menyadari bahwa sampai saat ini budaya riset di perguruan tinggi masih rendah, lebih-lebih menurutnya, dunia industri dan perguruan tinggi belum jalan selaras. Maka, ia berpendapat bahwa kedua sektor ini harus menjalin kersama.

“Memang dibalik itu industri-industri kita belum meresap hasil penelitian perguruan tinggi, maka dari itu, industri dan perguruan tinggi harus bekerjasama. Sulit memang membangkitkan budaya penelitian, tapi kalau sudah terbiasa riset pasti akan enak, meneliti akan jadi hobi. Maka dari itu harus dibuat kebijakan untuk mendukungnya,” ungkapnya.

Lebih jauh, ia juga menyoroti soal peran dosen di berbagai Perguruan Tinggi Muhammadiyah (PTM) yang dikaitkan dengan jargon “Muhammadiyah Organisasi Berkemajuan”. Menurut Prof. Suyatno arti berkemajuan ketika kita sudah mencintai ilmu.

“Di Muhammadiyah yang artinya berkemajuan adalah orang yang mampu memberi pencerahan, bagaimana bisa mencerahkan, berarti harus membekali diri dengan ilmu, jadi berkemajuan adalah orang yang mencintai ilmu, mencari ilmu dan mengamalkan ilmu. Bagaimana mau mencerahkan kalau tidak membekali diri dengan ilmu,” pungkasnya. (Nas/Riz)

Sumber : Suara Muhammadiyah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*