bahis siteleri casino siteleri deneme bonusu veren siteler paykwik paykwik satın al ko cuce istanbul escort dalamanairporttransfers.net deneme bonusu
Muhammadiyah: Teror di Mabes Polri Tamparan Keras bagi Polisi

Sekretaris Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Abdul Mu’ti menilai serangan teror di Mabes Polri menjadi tamparan keras bagi kepolisian karena terjadi di jantung markas komandonya.

“Serangan teror di Mabes Polri merupakan tamparan keras bagi aparatur keamanan, khususnya kepolisian, karena di jantung komando keamanan nasional,” kata Abdul dalam pernyataan resminya di sebuah video yang dikutip Kamis (1/4).

Abdul mengatakan pesan utama dari aksi teror di Mabes Polri adalah ancaman terorisme itu bukan masalah sederhana di Indonesia, melainkan perkara yang sangat serius saat ini.

“Kita tidak bisa lihat dari sisi skalanya, tapi dari sisi yang dilakukan memberikan pesan yang kuat bahwa ancaman terorisme ancaman serius,” kata dia.

Melihat rentetan aksi teror belakangan ini, Abdul meminta semua pihak tak memandang secara biasa-biasa saja. Menurutnya, harus ada perhatian yang sungguh-sungguh dan harus ada pengamanan ekstra ketat bagi aparat dan markas kepolisian.

“Selain polisi sebagai aparat keamanan di depan dalam penanggulangan terorisme, mereka enggak hanya melindungi, tapi juga harus melindungi dirinya sendiri,” kata Abdul.

“Sekarang enggak ada lagi alasan saling menyalahkan dan sekarang bekerja sama bagaimana ancaman terorisme bisa diatasi,” tambahnya.

 Aksi teror terjadi di Mabes Polri pada Rabu (31/3) sore. Dari rekaman CCTV yang merekam serangan tersebut, terlihat perempuan yang mengenakan busana serba tertutup menodongkan senjata ke arah polisi yang berjaga.

Saat pelakku telah dilumpuhkan hingga tewas, tampak sebuah map kuning tergeletak tak jauh dari jasadnya. Selain itu ada pula diduga senjata api laras pendek yang ia pegang.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo membeberkan pelaku teror di Mabes Polri berinisial ZA. Pelaku beraksi seorang diri atau lone wolf. Kapolri meyakini aksi ZA didorong oleh paham radikalisme teroris yang kemungkinan terhubung dengan jaringan ISIS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

fourteen − ten =