Uhamka Kembangkan Big Data untuk Evaluasi Waktu Subuh dan Kalender Islam

Muhammadiyah terus melakukan evaluasi terhadap waktu subuh dan kalender Islam dengan menggunakan kemajuan teknologi informasi.

Badan Pengembangan Teknologi Informasi Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. Hamka (BPTI UHAMKA) menggunakan perkembangan IT dan teknologi big data untuk mengumpulkan informasi yang dibutuhkan dalam evaluasi waktu subuh.

Menurut Direktur Islamic Science Research Network (ISRN) UHAMKA, Prof. Dr. Tono Saksono, waktu subuh di Indonesia secara umum terlalu dini atau lebih cepat beberapa menit.

“Pada 23 Agustus 2016, ada diskusi internal tentang Global Islamic Calendar di kantor Majelis Tarjih Muhammadiyah di Yogyakarta. Di luar diskusi ini ada tiga hasil presentasi tentang waktu Subuh. Dari presentasi tersebut saya melihat ada indikasi kuat fajar ini terlalu dini,” terang Tono saat mengisi webinar IT Solutions Forum yang diselenggarakan oleh BPTI UHAMKA, Rabu (28/4/2021).

ISRN UHAMKA menilai evaluasi waktu subuh ini perlu terus dilakukan.

Terlebih untuk bulan Ramadan, karena akan menentukan waktu dimulainya berpuasa bagi umat Islam di Indonesia.

Selain untuk mengevaluasi waktu subuh di Indonesia, ISRN UHAMKA juga berencana untuk terus mengkontribusikan penelitian mereka dalam forum internasional yang bisa digunakan oleh umat muslim di seluruh dunia.

Leave a Reply