paykwik paykwik satın al dalamanairporttransfers.net

Pentingnya Mahasiswa Belajar di Luar Prodi

Saat ini, mahasiswa tak hanya dituntut cakap disatu bidang ilmu saja. Tetapi juga harus bisa menguasai bidang ilmu lain.

Kenapa hal ini penting? Ternyata ketika lulus kuliah, banyak dijumpai para lulusan bekerja di bidang ilmu yang berbeda dari jurusannya.

Maka tak heran jika Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbud Ristek) Nadiem Makarim mengeluarkan Kebijakan Kampus Merdeka.

Pada peluncuran Merdeka Belajar Episode 2 awal 2020 yang lalu, Nadiem menyatakan bahwa kini penting sekali mahasiswa juga belajar di rumpun ilmu yang lainnya.

Lahirkan karya unik dan inovatif
Menurutnya, ketika satu rumpun ilmu digabungkan dengan rumpun ilmu lainnya, biasanya akan melahirkan suatu karya yang unik dan inovatif.

Dalam tayangan cuplikan video yang diunggah ulang di akun Instagram Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti) Kemendikbud Ristek, Selasa (1/6/2021), Nadiem memberikan paparannya.

Dijelaskan, ketika mahasiswa berpartisipasi dalam program Kampus Merdeka, pengalaman tersebut bisa dikonversikan ke SKS dan tidak menghalangi proses kuliah keseluruhan.

“Hal ini diterapkan tidak hanya untuk memastikan bahwa lulusan-lulusan kita bisa berkarir sesuai dengan minat mereka, namun juga terbekali dengan kombinasi disiplin ilmu yang memang dibutuhkan untuk menghadapi tantangan industri kerja yang semakin kompleks,” terang Nadiem.

Mengapa perlu belajar di luar prodi?

Menurut Nadiem, sekarang apakah ada dunia kerja yang hanya menggunakan satu rumpun ilmu saja?

Apa profesi zaman sekarang yang hanya menggunakan satu rumpun ilmu? Hampir tidak ada, semua profesi di dunia nyata itu membutuhkan kombinasi dari beberapa disiplin ilmu,” terang Mendikbud Ristek

Nadiem mencontohkan bahwa seorang insinyur yang baik selain mengerti ilmu teknik, juga harus dibekali dengan ilmu desain.

Tak hanya itu saja, insinyur juga harus paham nantinya orang bisa menggunakan produknya atau paham dengan suatu mesin yang dibuat.

“Bagaimana menjadi sutradara yang baik, kalau kita jago bikin film tapi tidak bisa memasarkannya ke berbagai macam tempat. Maka harus paham soal sumber pendanaan, produser, cara memasarkannya dan lain-lain,” katanya.

Namun kenyataannya sekarang ini, lulusan S1 justru akhirnya berkarir di tempat yang berbeda atau berbeda dari jurusannya.

Hadapi tantangan masa depan
Kebijakan Kampus Merdeka ini, menurut Mendikbud Ristek, bertujuan untuk mengubah program S1 agar mendorong mahasiswa dapat belajar menghadapi tantangan masa depan yang penuh ketidakpastian.

Program ini untuk mengubah sistem S-1 yang bisa benar-benar mempersiapkan mahasiswa kita berenang di laut terbuka yaitu dunia nyata,” terangnya.

Ternyata, upaya ini telah jamak dilakukan oleh perguruan tinggi, baik di dalam maupun luar negeri. Hal ini sangat erat dengan penguatan karakter generasi muda.

“Inilah pendidikan yang problem focused, yang secara langsung menguatkan karakter,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

five × 4 =