Selama pandemi Covid-19 melanda dunia, putra-putri Indonesia terus menorehkan prestasi di berbagai bidang, baik nasional maupun internasional.

Di tahun 2021 ini saja, tercatat 53 prestasi internasional bidang seni, penelitian, dan sains, berhasil diraih oleh peserta didik terbaik Indonesia di bawah binaan Pusat Prestasi Nasional (Puspresnas), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek). Pelaksana tugas (Plt.)

Kepala Puspresnas, Asep Sukmayadi mengatakan Puspresnas bertugas untuk memastikan bahwa pemerintah memberi kesempatan seluas-luasnya, juga panggung untuk berekspresi bagi anak-anak Indonesia yang mau dan semangat belajar, serta ingin mengaktualisasikan prestasinya.

Karena kesempatan tersebut, kata dia, merupakan amanat dari Peraturan Pemerintah (PP) tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.

“Kita sangat bangga dan bahagia karena punya RPJMN (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional) yang berfokus pada peningkatan daya saing SDM unggul yang disebut talenta nasional,” kata Asep dalam konferensi virtual Silaturahmi Merdeka Belajar (SMB) 4 yang mengangkat tema Menjaga Nyala Api Prestasi di Masa Pandemi, merangkum laman Kemendikbud Ristek, Jumat (27/8/2021).

Asep mengatakan bahwa Pusat Prestasi Nasional bertugas untuk menyiapkan talenta-talenta unggul Indonesia melalui berbagai ajang kompetisi yang berjenjang dan bertahap, baik nasional hingga internasional.

“Kegiatan Pusat Prestasi Nasional selama ini mampu menyentuh lebih dari kurang lebih 3 juta siswa dan mahasiswa mulai dari tingkat daerah, nasional, hingga dunia,” ujar Asep.

Ia mengatakan, Mendikbud Ristek Nadiem Makarim juga berpesan agar talenta-talenta yang difasilitasi Puspresnas dapat menjadi inspirasi sebayanya juga bangsa Indonesia.

“Kemudian, yang kedua adalah dapat menjadi pemimpin di bidangnya yang akan menjadi bagian dari penguatan inovasi bangsa ini,” kata Asep.

“Kita juga bangga dan menyaksikan bagaimana semangat itu tidak pernah padam. Kita mendengungkan semangat untuk tidak menyerah, tetap berprestasi dari rumah,” imbuhnya.

Asep menyampaikan, kompetisi merupakan katalis untuk mengaktualisasikan kompetensi. Sementara, prestasi adalah puncak pencapaian potensi yang memberi dampak positif terhadap peran kemanfaatan, baik untuk diri, bangsa, dan negara.

“Jadi, prestasi itu ketika kita memiliki peran untuk diri kita dan lingkungan,” ujarnya.

Beasiswa untuk 300 siswa berprestasi

Asep mengatakan, tahun ini Puspresnas telah memberi beasiswa kepada 300 siswa yang berprestasi untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang S1 dan S2.
Dan setelah pandemi, kata Asep, perlu terus dikembangkan apa yang sudah diraih saat ini. Untuk itu, ia mengatakan Puspresnas terus melakukan pelacakan alumni siswa berprestasi agar dapat bersama urun rembuk dalam memajukan prestasi peserta didik ke depan.

Narasumber siswa Noor Naila Imtinan Himam atau yang biasa disapa Naila, mengatakan pandemi memberinya inspirasi untuk meneliti.

Dari keingintahuan tersebut, Naila memutuskan untuk melakukan riset yang akhirnya membawa ia dan rekannya sampai meraih medali 3rd special award dan 4th grand award winner pada International Science and Engineering Fair (ISEF) 2021.

“Karena pandemi ini memaksa kita belajar dari rumah, saya ingin ketika lulus SMA saya membawa sesuatu yang berharga. Itu alasan kenapa akhirnya saya memutuskan untuk melakukan penelitian,” tutur Naila.

Demikian juga dengan Nathaniel Teopilus atau yang akrab dipanggil Teo oleh teman-temannya ini, juga melalui masa-masa perjuangan yang menguras energi untuk sampai pada prestasi yang diraihnya.

Teo mengaku mulai ikut kompetisi sains sejak masih duduk di kelas VII SMP. Hingga saat ini di kelas XII, Teo berhasil meraih medali perunggu di ajang International Biology Olympiad (IBO) tahun 2021.

“Untuk mendapatkan medali ini saya selalu mengingatkan diri saya sendiri bahwa saya sudah memulai (kompetisi) ini, maka saya harus menyelesaikan dengan optimal,” ujar Teo.

Baik Naila maupun Teo telah melalui masa perjuangan hingga menggenggam medali di tangannya. Mereka juga pernah merasakan masuk dalam pelatihan nasional (pelatnas) dan dibina secara intensif untuk menghadapi kompetisi internasional.

Pembinaan yang dilakukan kepada anak-anak berprestasi seperti Naila dan Teo rutin dilakukan Puspresnas Kemendikbud Ristek.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

thirteen − 4 =